Biografi KH. Ahmad Baidlowie Syamsuri., Lc.H

0
19

Kiai Baidlowi yang lahir di Grobogan pada 2 Juli 1948, merupakan figur yang pernah mengemban amanah sebagai Rais Syuriyyah PCNU Grobogan dan Ketua RMI (Robithoh Ma’had Islam) PWNU Jawa Tengah. Sebelum menggantikan ayahnya, KH Syamsuri Dahlan, Kiai Baidlowi muda pernah nyantri di Futuhiyyah Mranggen dan Al-Muayyad Mangkuyudan Solo. Kiai Baidlowi juga pernah berguru kepada Sayyid Muhammad bin Alawy Al-Maliki dan Syaikh Yasin Al-Fadani. Salah satu muridnya di Al-Muayyad, KH M Dian Nafi’ yang kini menjadi Wakil Rais Syuriyah PWNU Jateng mengisahkan pengalamannya ketika Kiai Baidlowi ditugaskan sebagai lurah di pesantren Al-Muayyad pada kurun waktu 1972-1976.
“Beliau terkenal sebagai pribadi bijaksana. Semua kelompok minat santri jadi giat mengadakan aneka kegiatan,” ungkapnya. Kiai Dian menambahkan, sepulang dari Universitas Madinah Kiai Baidlowi mengajar Tarqiyatul Lughah al-‘Arabiyyah dan Ushul Fiqh di MA Al-Muayyad. “Dua mata pelajaran itu diakui para murid sebagai suatu hal yang sangat penting dalam membentuk pola pikir,” ujarnya.

KELAHIRAN

KH. Ahmad Baidlowie Syamsuri., Lc.H lahir pada 2 juli 1948 di Grobogan. Beliau merupakan putra ke 4 dari 5 bersaudara, dari pasangan KH. Syamsuri Dahlan dan Nyai. Muslihah (Putri KH. Syarqowie, Tanggungharjo).

Saudara-saudara beliau diantaranya, Mifroh, Shofiyyah, Maisun, H. A. Baidlowie dan H. M. Anshor Syamsuri.

Selain itu, beliau juga merupakan pengasuh Pondok Pesantren Sirojuth Tholibin Brabo Tanggungharjo Grobogan, pemegang estafet kepemimpinan kedua setelah KH. Syamsuri Dahlan (Ayahandanya) wafat pada 4 Oktober 1988.

WAFAT

KH. Ahmad Baidlowie Syamsuri., Lc.H wafat pada hari Kamis Kliwon, 23 Oktober 2014, pagi. Jenazahnya dikebumikan di pemakaman desa Brabo, Grobogan.

KELUARGA

KH. Ahmad Baidlowie Syamsuri., Lc.H melepas masa lajangnya dengan menikahi Ibu Nyai Hj. Maemunah AH, putri KH. Shofawie, Solo. Buah dari pernikahannya, beliau di karuniai 4 anak, diantaranya, pertama KH. M. Shofi Al Mubarok  AH. Kedua, Hj. Millaty Azka AH. Ketiga, H. Mu’tamir Hilmy Mujtaba AH, dan Keempat, Hj. Naila Iffah Fitriyyah.

PENDIDIKAN

Menurut penuturan KH. Mukhlas Siroj (Tanggungharjo), sejak kecil KH. Ahmad Baidlowie Syamsuri., Lc.H memulai pendidikannya dengan belajar pengetahuan agama kepada orang tuanya sendiri, disamping itu, beliau juga belajar di sekolah dasar SR (Sekolah Rakyat) bersama adiknya H. M. Anshor Syamsuri di Tanggungharjo, setelah selesai SR, beliau melanjutkan pendidikannya dengan sekolah MTs dan melanjutkan MA di Pesantren Futuhiyyah Mranggen di bawah asuhan KH. Muslih.

Setelah selesai pendidikan MA, kemudian beliau melanjutkan studinya dengan belajar di UNU Surakarta, dan selesai tahun 1974. Kemudian melanjutkan mengaji kepada Sayyid Muhammad Bin Alawy Al Maliki dan Syekh Yasin Al Fadani (bermukim di tempat Syekh Muhtar Rosyidi) dan Universitas Islam Madinah Fakultas Hadist, selesai 1981.

Setelah itu, beliau sempat mengajar dan menetap di Pondok Pesantren Al Muayyad Solo. Kemudian beliau kembali ke Brabo atas permintan KH. Syamsuri lewat sebuah wasiat berbahasa arab yang ditempel di almari KH. Syamsuri.

PERANAN DI NAHDLATUL ULAMA (NU)

KH. Ahmad Baidlowie Syamsuri., Lc.H mempunyai peranan  besar dalam NU, beliau pernah menjabat menjadi Ro’is Syuriyyah PCNU  Grobogan, beliau juga pernah menjabat menjadi  Ketua RMI (Robithoh Ma’had  Islam) Jawa Tengah.

TELADAN

Ada banyak hal yang bisa kita teladani dari pribadi bersahaja KH. Ahmad Baidlowie Syamsuri., Lc.H, diantaranya, beliau selalu Istiqomah jama’ah, salat Duha, istiqomah Tahajjud, kesabaran dan kebijakannya yang luar biasa.

KARYA

Semasa hidup KH. Ahmad Baidlowie Syamsuri., Lc.H, ada 2 kitab yang dikarang sendiri oleh beliau tentang mertuanya itu. Pertama, Kitab Al Durrul Mukhtar yang mengupas biografi Kiai Umar. Serta yang kedua adalah kitab Al Jawaahir Al Hisaan, yang merupakan kumpulan khutbah pidato Kiai Umar.

Sumber: https://www.nu.or.id

https://www.laduni.id